Love and Secret

When it turns out anything about blogging, I'm sixteen years old :')

Sabtu, 13 September 2014

Pengalaman Pertama di Bank Indonesia

Diposting oleh Desy Amelia Rambe di 21.52
Reaksi: 
3 komentar Link ke posting ini
Saat itu Kamis, 11 September 2014 adalah salah satu hari terbesarku. Karena aku bisa dapat kesempatan besar ini buat di interview beasiswa oleh salah satu petinggi di Bank Indonesia itu. Kurang tau sih jabatannya apa, yang sudah jelas sih bos, soalnya ketika kita dalam sesi wawancara, bapak itu selalu di ganggu dengan pegawainya yang datang minta ttdnya, katanya sih itu proposal2 untuk mengadakan acara di Danau Toba dalam rangka memamerkan Kain Ulos terpanjang di dunia yang bakalan masuk rekor muri plus acara itu akan dihadiri sendiri oleh Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Jadi keingat kata2 bapak itu “Jadi kalo kalian nanti liat acara itu di tv, kalian ingatlah sama bapak. Bapak yang menandatangai semua proposal acara itu.” WAW!! See? Kita semua yang diinterview jadi saksi di dalam ruangan itu haha..

 Nah awalnya sampai di Bank Indonesia, langsung terperangah sama sistem keamanan di Bank ini. Wajar sih yaa, soalnya semua uang itu disimpan disini kali yaaa.. jadi pertama masuk langsung terperangah gitu.. walaupun bangunannya ga sebesar istana2 di Inggris sana, tetap aja bangunan bank ini canggih banget. Pake alarm gitu kalo ada yang masuk, jadi kalo mengandung logam dia bakal bunyi. Saya sendiri waktu lewat kesitu dia bunyi haha.. tapi anehnya nih ada satu bule yang lewat dan alarmnya ga bunyi.. sedaapp..

 Nah setelah itu kita dibawa ke lantai 8, tepatnya di ruang rapat. Kita ada di ruang rapat Bank Indonesia woii!!! Gila aja, selama ini kalo lewat di depan Bank Indonesia itu, saya bisanya Cuma bisa menghayal bisa masuk kesana, dan sekarang pada saat itu saya bisa duduk di ruang rapatnya, mungkin aja bangku yang saya dudukin itu bangku bekas pejabat tinggi kali yaaaa...

Setelah itu kita diarahkan sama 3 pegawai disana. Satu uda umur kira2 30an kali yaa, ibu ibu gaul tuhh dan aku senang banget sama ibu itu, pembawaannya santai dan kocak. Dan ada yang 2 cowok masih muda-muda keliatannya. Yang satu sih saya ga tau namanya, nah yang satu lagi itu namanya Putra. Pokoknya ketiga pegawai yang ngerahkan kita ini ga bikin deg-deg ser deehh, malah mereka jadi the ice breaknya dikala kita pada deg-deg ser mau di interview.

Tiba saatnya nama kita dipanggilin nih buat masuk ke ruangan yang mau di interview. Dan alhamdulillah kita diinterview secara masal, maksudnya kita masuk 10 orang per ruangan untuk di interview. Saya masuk ke kelompok ke dua yang di interview. Dan kita dibawa ke ruangan di lantai 4. saya ingat sih, kata bapak yang nyuruh kita ngisi formulir di birek kemaren, kata beliau kita bakal di interview sama orang pertama dan ketiga di Bank Indonesia itu. Waw awalnya ga percaya dong yaaa, dan ternyata benar ajaaa..

Sayangnya ga ada satupun dari kami bersepuluh yang nanya nama bapak itu. Aahhh, sayang bangettt!! Yang jelas sih petinggi yaa di BI itu.. Masuk nih ke ruangan itu. Jadi bapak itu ngasih 5 pertanyaan yang harus kami jawab satu persatu.. berikut 5 pertanyaannya :
 1. Apa keunggulan kamu yang bisa membuatnya berguna bagi masyarakat
2.  Apa saja prestasi non akademik yang dicapai
3. Mengapa kamu yakin mendapat beasiswa dari BI
4. Rencana setelah lulus sarjana

Kekuatan dan kelemahan Kira-kira sih itu pertanyaannya. Dan kita bergilir satu demi satu untuk menjawabnya. Jadi selama sesi jawab menjawab itu, beliau sering diganggu untuk dimintain ttd. Nah dari situ deh beliau cerita tentang rekor muri yang ingin dicapai BI serta kehidupan bapak itu semasa kuliah dulu. Jadi ternyata sebelum sukses seperti sekarang, beliau adalah seorang mahasiswa normal lainnya. Tamatan UGM dan aktif berorganisasi. Beliau bilang beliau juga bandal dulunya saat kuliah, gila organisasi dan kalo mau ujian juga pake sistem sks (sistem kebut semalam) haha. Itu yang beanr-benar keingat sama saya. Bahkan petinggi BI juga ngalami masa-masa yang normal kok waktu kuliahnyaa. Dan saya jadi salut banget sama beliau. Tuturnya lembut banget, memang benar-benar karakteristik seorang pemimpin. Jadi gitu yaa, sejahat2nya kita dulu, kalo kita mau berubah pasti bisa. Yang terpenting bekerja keras dan berdoa.

Setelah interview kita diperbolehkan pulang dan yauda dehh, pengalaman itu berhenti sampai disitu. Di dalam hati saya, suatu saat saya tidak hanya di inteview wawancara ke sana tapi juga bekerjaaa J Doakan beasiswa saya itu yaaa J Pokoknya someday that place will be my place to work.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Someday In London Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos